Thursday, 14 February 2013

Cinta itu Seperti Hujan

sumber

Cinta itu seperti hujan, gak bisa dipastikan kapan datangnya, apalagi tanda-tandanya, mendung gak berarti hujan.

Ada yang berharap akan menemukan cinta saat lulus SMA, ada yang berharap menemukan cinta sewaktu SMA, tapi jangan pernah berharap menemukan cinta dari gurumu dan berharap bisa pacaran dengan gurumu. Bukan lagi gak sopan tapi gak pantes. Gak enak dengernya pas guru memberikan PR, “Sayang, PR nya besok dikumpulin ya?” atau pas ngingetin buat belajar, “Sayang, nilaimu jelek pas ulangan kemarin, lebih banyak belajar ya, jangan mikirin saya terus?”. Tambah ga enak banget kalo kamunya mau merayu buat nilainya dinaikin, “Sayang, tolong selamatkan nilai saya, besok saya ajak ke Bioskop deh.” Atau pas kamunya lupa ngerjain PR, “Sayang, PR saya ketinggalan, boleh gak kalo PR saya dikumpulin waktu kita nonton besok malam minggu?”


Pas di kelas habis olahraga, ada cewek deketin kamu terus ngasih minuman ke kamu, janganlah langsung geer, kali saja minuman itu sebenarnya kembalian warung dan si cewek sebenarnya gak suka sama minuman itu, daripada dibuang kan mubazir. Atau waktu kamu pulang sekolah dan gak ada angkot, terus kamu lupa bawa HP, tiba-tiba saja ada cowok yang nawarin diri buat nganter kamu pulang, janganjuga kamu langsung percaya, kali saja di tukang ojek dan sedang nyari penumpang.

Kamu orangnya maniak nonton film, pas ada launching film Habibie dan Ainun, kamu nonton dan BCL alias Bunga Citra Lestari datang nonton. Kebetulan BCL duduk di sebelah kamu, terus BCL ngajak ngobrol kamu akrab gitu, tiba-tiba BCL nawarin popcrown sama minuman Les Sugar ke kamu. Langsung saja kamu merasa BCL suka sama kamu. Belum tentu, BCL kan udah punya suami. Emangnya kamu lupa ngaca kalo kamu gak sekeren suaminya. Lagian emangnya kamu punya bakat disukai artis?

Musim hujan datang, pilek menderamu. Di kelas kamu pilek dan cuma narik ulur umbel kamu. Terus cewek paling cantik di kelasmu mendekatimu dan memberikan saputangannya yang motif kembang-kembang. Langsung saja kamu terharu. Kamu langsung suka sama tu cewek. Besoknya kamu sudah sembuh gara-gara minum obat flu sekarung. Kamu kembaliin saputangan si cewek itu sambil membawa bunga. Si cewek seneng banget.  Si cewek langsung saja memelukmu. Kamu tambah suka sama si cewek. Kamu ngobrol bareng sama si cewek, pegangan tangan, ke kantin barengan, bahkan ke toilet juga barengan. Ternyata kamu juga cewek.

Cinta itu emang seperti hujan. Semakin deras semakin banjir. Semakin kamu mencintai semakin tenggelamlah Jakarta. Namun jangan takut, tetaplah mencintai dan berbagi cinta. Toh sebentar lagi ibukota bakal dipindahin dari Jakarta. Iya ga..?

14 comments:

  1. masa iya seperti hujan? kalau petir sebelum hujan itu menandakan apa cintanya ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. apa ya..??
      gak masuk dalam konteks kali eaa...
      :P

      Delete
  2. cie, mentang2 valentine, tulisan'a jadi mendayu begini,
    cinta'a ntar aja di sampaikan ketika Arsenal main di GBK ya, hehehe

    ReplyDelete
  3. hahaha kata-kata "Ternyata kamu juga cewek" itu lucu banget terlebih sebelumnya kata-kata ente sudah hampir klimaks menuju happy ending. Sial haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. klimaks...
      mirip dengan orgasme saja bro..
      :P

      Delete
  4. cinta itu kayak hujan. hujan menurunkan air. manusia pipis juga keluar air. selain pipis manusia juga eek. jadi cinta itu eek. :D

    ReplyDelete
  5. kalau hujan gerimis itu tanda cintanya dikit dikit

    ReplyDelete
  6. dulu serita SMU abag yang kayak apa??

    masih bukan cinta kali, cuma rasa suka aja....

    ReplyDelete
  7. dibanjiri cinta sih oke. asal jgn dibanjiri air hehee

    ReplyDelete

silahkan berkomentar, tidak dipungut biaya..! apabila ada kata yang salah dalam hal deskripsi apa pun tentang isi dari postingan zonesa.blogspot.com, mohon kritik dan sarannya agar lebih baik. terimakasih dan salam hangat. Sehangat pelukan pasangan Anda.