Thursday, 30 May 2013

Pendidikan

sumber

Hasil Ujian Nasional sudah diumumkan. Hasilnya heboh banget. Sampa-sampai sedikit menyita berita tentang Kakak Fathanah dengan kekasih-kekasihnya dan isu hengkangnya Mourinnho dan Wayne Rooney serta premirer Fast Furious 6. Namun yakin gak kalo hasil UN mencerminkan kualitas pendidikan?

Kalo saya pribadi sih kurang yakin. Karena bagi saya pendidikan bukanlah sebuah hasil saja yang dinilai tapi proses. Karena kalo dipikir-pikir, anak yang lulus UN itu norak dan kampungan plus gak menampakkan sisi pendidikannya. Naik motor pawai pake baju sekolah, jangan-jangan itu belum punya SIM. Baju diwarna-warnain padahal bisa disumbangin ke yang membutuhkan. Itu terlihat seperti sombong, “ni gua lulus.”
Nyontek ga ngerjainnya? Eh diem. Dafuck.

Sekarang itu pendidikan mahal, ada SPP sampe 500ribu katanya, katanya ada dana BOS buat subsidi. Apa karena namanya BOS jadi dana itu mampir dulu ke bos. Entahlah.

Jangan-jangan karena mahal pas bagi rapot ada doorprizenya atau konser dangdutnya. Atau jangan-jangan rapornya disuruh isi sendiri. Keren kan nilainya jadi bisa dinego.


Udah gitu ada fenomena kalau orang kaya sekolah di sekolah kaya. Orang miskin sekolah di sekolah miskin. Lha yang gak sekolah itu bagaimana? Apa karena sudah tidak ada sekolah yang sesuai untuk kategori mereka? Ini kan menimbulkan kesenjangan sosial. Seharusnya pendidikan itu untuk setiap warga negara. Setiap warga negara berhak mendapatkan pendidikan, gak ada embel-embel sesuai tebel enggaknya duit. Ini mengingatkan saya pada zaman penjajahan, zaman Belanda, dimana waktu itu hanya kalangan ningrat dan tuan tanah yang bisa mengenyam yang namanya pendidikan. Saat itu pendidikan adalah sebuah prestise gaya hidup mewah. Jadi kalo menilik situasi sekarang, apa kita gak sama saja dengan dijajah? Who knows, dont blame me, just do opinion.

Udah gitu jadi murid zaman sekarang itu berat sekali, PR-nya banyak, tugasnya banyak. Saking banyaknya hingga waktunya itu habis untuk PR dan tugas. Bahkan ada lagi yang les. Tapi bukannya tambah pinter tapi malah jadi jago ngeles. Itulah mengapa di Indonesia tidak ada pemain sepakbola yang hebat, tak ada pembalap yang mantap, soalnya waktu latihan sepakbola keinget sama PR jadi nendangnya meleset dari gawang melulu. Pembalapnya pada ga juara dan malah ada yang nabrak tembok, itu disebabkan mikirin tugasnya yang belum dikerjakan.

Namun zaman sekarang hebat, dahulu orang mau menikah harus ke KUA dan ada syarat umur tertentu. Sekarang anak sekolah bisa nikah, bahkan setelah menikah, sepuluh detik lagi bisa lajang. Hebat sekali, anak zaman sekarang sudah mengenal teknologi, mereka memanfaatkan facebook sedemikian baiknya.


Terimakasih. Ini hanya sekedar pendapat saja. Jangan terlalu dipikirkan dan dihayati. Tinggalkan saja apa yang kalian ingat tentang tulisan ini saat kalian pub.

32 comments:

  1. wkwkwkwk.. justru pas pup sambil mikirin tulisan ini.. ;p
    Btw... emang ironis sih liat keadaan negeri kita. Kayaknya pada gak MALU gitu makan duit yang bukan punya dia.. Sampe-sampe anggaran pendidikan aja diembat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhaaa....
      yah begitulah negara ini mbak Vidy...
      :)

      Delete
  2. terimakasih banyak atas informasinya sangat bermanfaat sekali

    ReplyDelete
  3. itu belum seberapa.. ada om-om yang doyan ganti status FB-nya.... semenit lajang, lima menit lagi jadi in relationship, besoknya married, lusa lajang lagi,

    hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. jangan-jangan itu mas nuel ya...
      eh salah, om nuel...
      :P

      Delete
  4. Iya memang banyak PR utk perbaikan negeri ini, PRnya ya mulai dari diri sendiri aja hehe....bagaimanapun pendidikan butuh biaya, bayar SPP 150rb/bulan terkadang masih keberatan, tapi untuk beli rokok ada lohh yg habis 300rb/bulan...ironis bukan? hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya yaa....
      tp mana ada anak sekolah beli rokok sampe 300ribu..??

      Delete
  5. jadi mikirin adek yg lagi nyari kuliahan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. STAN ada pendaftaran mbak....
      kalo minat siih.....
      :)

      Delete
  6. lulus un tapi kelakuan masih seperti itu.... maka kelulusannya musti dibatalkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhaaa...
      kalo dibatalkan terlalu sadis....
      kurikulumnya emng yg begitu kok...
      :P

      Delete
  7. ya tapi kan gak semuanya anak sekolahan kayak gitu gan, walaupun sedikit sih jumlahnya ia ngerjainnya soalnya sendiri gan jujur gak nyontek dan hasilnya memuaskan kok gan, pas kelulusan dia milih dirumah buat bantu" ibunya ketimbang coret" an baju kayak temen" nya, lagian daripada di coret" kan bisa disumbangin gan, dan lebih afdol, (contohnya saya ini gan)
    hehehe :D


    http://www.nolimitadventure.com/

    ReplyDelete
    Replies
    1. yap memang masih ada cahaya di tengah kegelapan sekalipun...
      :)

      Delete
  8. Dalem banget tulisannya Dihas :)

    ReplyDelete
  9. Lulus sekolah di Indonesia sepertinya cuma lulus buat ngerjain soal.. mental dan moral masin belum lulus

    ReplyDelete
  10. pendidikan bertabur dusta ya sob

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaaa.....
      mantabh kata-katanya nii....
      :)

      Delete
  11. Maya lulusan SMA nya dulu biasa aja,,,,
    g ada hura" ,,,,

    ReplyDelete
  12. sekolah mahal dan ga lulus

    pemerintah ngapain aja????

    ReplyDelete
    Replies
    1. tau deh...
      dan generasi hasil pendidikan sekarang dibebani membuat pendidikan di masa yg akan datang...

      Delete

silahkan berkomentar, tidak dipungut biaya..! apabila ada kata yang salah dalam hal deskripsi apa pun tentang isi dari postingan zonesa.blogspot.com, mohon kritik dan sarannya agar lebih baik. terimakasih dan salam hangat. Sehangat pelukan pasangan Anda.