Wednesday, 4 January 2012

Kos Kosan Bergoyang


SUMBER


Di saat galau, mencoba mengenang kisah dan cerita teman-teman.

Lisman adalah panggilan akrab sang pemilik kos. Kos berwarna pink dengan model rumah panggung terbuat secara semi permanen. Tiang-tiangnya terbuat dari kayu kokoh asli Kalimantan dan beberapa cor, lantainya berkeramik. Kosan ini mendapatkan namanya di kalangan anak PD I BC saat angin bertip kencang dan hujan disertai angin serta saat malam hangat penghuni kosan yang sudah bersuami istri.


Deritan condongnya serasa gempa sedang datang namun sayangnya Kalimantan adalah pulau di Indonesia yang melewatkan goyangan gempa karena bukan bagian bagian dari deretan gugusan gunung berapi. Tiang penyangga berderit dan tembok serasa bergerak-gerak, lampu dan kipas angin gantung bergoyang pada poros kabel dan gantungannya. Seluruh penghuni rumah berdoa dan doanya selalu terkabul. Rumah tetap berada pada tempatnya, tidak terlihat geseran atau condongan. Hanya kesan akan ambruk tercetak di dalam pikiran.

Sedangkan ketika ada pasangan suami istri yang sedang melakukan kegiatan kehangatan maka efeknya sangat mematikan untuk anak PD I BC. Efeknya bukan lagi tiga dimensi namun sudah sampai pada empat dimensi, sampai dapat ikut merasakan geloranya, panasnya dan tentu saja goyangannya. Kegiatan main game terhenti apalagi kegiatan belajar. Yang sedang tidur saja bisa langsung berdiri apalagi yang sudah berdiri. Semua anak PD I BC horny.

O ya, anak PD I BC penghuni kosan bergoyang adalah Harris, Lucky, Liko, Dhabitz, Nando dan Ichimoets. Harris secara tidak langsung dituakan di kos bergoyang. Bukan karena tua umurnya tapi memang Harris selalu dituakan. Harris juga ketua di kelas A PD I BC.

Harris adalah pria asli kelahiran Brebes. Telor asin dan bawang adalah oleh-oleh khas bawaannya. Harris adalah pria yang sudah terbiasa hidup jauh dengan orang tua. Harris sebelum hijrah jauh ke Kalimantan pernah mondok, memperdalam ilmu agama di sebuah pesantren.

Lucky adalah pria yang selalu beruntung. Lucky jago main voli. Lucky adalah pria asli tinggal di Tangerang. Namun lucky mempunyai kakek nenek di Muntilan, Magelang.

Liko adalah pria imut sebenarnya. Mukanya masih polos dan terihat seperti anak-anak walaupun pikirannya adalah pikiran orang dewasa. Orang akan sulit percaya jika Liko adalah anak PD I BC. Liko adalah bandar pulsa yang bisa dihutang. Harga pulsanya adalah harga bersahabat. Pulsanya bisa dipesan melalui sms dan bisa dibayar pakai uang logam lima ratusan. Liko adalah pria asli ibu kota, Jakarta.

Dhabitz adalah satu-satunya pria berasap di kosan bergoyang. Gaul. Asli Tangerang. Salah satu fans fanatiknya Arsenal. Merasa terluka saat Samir Nasri pindah kosan dan Fabregas pindah negara.

Besar dan batak adalah ciri khas Nando. Tenaganya sebesar tubuhnya. Jago basket dan tergila-gila dengan basket. Basket adalah hobinya. Laptopnya berisi sesuatu yang berhubungan dengan basket. Walaupun orang batak namun Nando mengahabiskan masa kecil dan remajanya di Tangerang.

Ichimoets. Namanya aneh, orangnya aneh. Jago makan banyak apalagi saat di acara syukuran, pengajian atau selamatan. Ambisius dan selalu menatap masa depan. Memiliki KTP Tangerang.

Kosan bergoyang sangat kompak, korsa bahasa di PD I BC. Berangkat sekolah bersama. Belajar bersama dan main game bersama. Mereka juga makan bersama. Mereka adalah pelanggan setia tagor. Tagor tutup masalah datang. Tagor buka hatipun senang. Mereka menerapkan piket. Seperti bersih-bersih kosan, membeli makanan, membeli air dan lain sebagainya. Kebersamaan adalah kebiasaan mereka.


35 comments:

  1. Ingat masa-masa di kos-kosan dulu ..^^

    ReplyDelete
  2. berarti struktur bangunan kos nya sewaktu membangun nya tdk memperhitungkan afek beban bergoyang manusia kali ya,, hehe

    ReplyDelete
  3. wkakakaka..
    gak jauh bda ma kondisi kosanq :D

    ReplyDelete
  4. wah kehidupan anak kos yang penuh lika liku yah? :P

    ReplyDelete
  5. sepertinya begitu....
    namun kokoh mas kahfi...
    bagaikan bambu yang bergoyang namun tidak patah..
    :)


    iya mbak Una...
    mau kenlan...?
    :P

    ReplyDelete
  6. hohoho....
    ternyata mas galau sama saja...
    :P


    heem mas nuel...
    mas nuel ga ngekoskah...??
    :P

    ReplyDelete
  7. Kekuatan pikiran bisa menggoyangkan bangunan. :D

    ReplyDelete
  8. ngahahah masa2 ngekos indah sekali... :D

    ReplyDelete
  9. mas asop bisa aj...
    :P



    iya mbak annesya...
    :)

    ReplyDelete
  10. kagak ... pulang pergi has...

    ReplyDelete
  11. sayang bgt sob aku blm ngrasain jd anak kos...
    apalagi yg bs bergoyang... :D
    goyangnya goyang apa sob?goyang gayung bkn? hehe

    dah dipajang ya awardnya?karena gak diposting jd cm 1 backlink aja utkmu sob..sesuai janjiku..

    sama sob, buka blogmu jg beraaat.

    ReplyDelete
  12. lah sob :D
    bua ngibur diri sblum UAS harus dengan goyangan :D

    ReplyDelete
  13. waah deket rumah ya mas nuel kampusnya....
    :)



    makasih penghuni 60 atas backlinknya....
    :)



    bisa tambah galau tu mas galau...
    :P

    ReplyDelete
  14. hehehe, suram buram banget kosannya? tapi mayanlah bakal ada cerita buat anak cucu kelak wohohohoho ^^v

    ReplyDelete
  15. iyo ramee mbak jiah....
    :P


    yups bener mbak kaoskakiungu....
    :)

    ReplyDelete
  16. wah jadi ingat zaman dulu...hehehhe
    salam hangat dari blue

    ReplyDelete
  17. salam hangat jg blue....
    :)

    ReplyDelete
  18. hahahahha.. kosan anak laki-laki suka bergoyang rupanya.. :D

    ReplyDelete
  19. ada danddutan kosan nya bergoyang :p
    pengen cepet kuliah euy pengen ngekos :D

    ReplyDelete
  20. Ngerasakan gempa kadang2 memberi trauma juga bagi sebagian orang, dulu waktu saya di Padang....kadang2 jadi menu keseharian. Tapi sejak tinggal di Balikpapan Alahamdulillah udah pernah ngerasaka rumah bergoyang lagi.

    makasih ya kunjungannya.

    ReplyDelete
  21. jadi kangen ngekost :D apalagi kalo inget masa-masa sengsara dompet menipis :D

    ReplyDelete
  22. sepertinya semua kostan sama ya gak ada bedanya beda jauh sama kondisi rumah sendiri

    Ditunggu kunjungan baliknya ya ke http://century21.co.id

    ReplyDelete
  23. wah itu berarti gak kuat tuh kos kosannya. masa ampe goyang gitu.

    ReplyDelete
  24. kosan campuran kok mbak dhenok sebenere...
    :P


    ngekos tu ga enak lho dek aul...
    :P




    sama-sama mbak hariyanti...
    :)

    ReplyDelete
  25. saya ogah mas igum...
    :P



    ah masak mas dijual rumah...
    :P



    emng desainnya kok mbak SCB...
    :P
    biar asyiik....

    ReplyDelete
  26. seru ya tinggal di kos kosan :)

    ReplyDelete
  27. walaupun kehidupan kosa pernah liku liku tapi anak selalu happy :D

    ReplyDelete
  28. oh ya sob ada award buat ente di jemput ya

    ReplyDelete
  29. ada award buat ente mampir ya

    ReplyDelete
  30. iyalah mbak el...
    mbak ely udah pernah tinggal di kos blm...??
    :P


    oke mas wahid...
    :)

    ReplyDelete
  31. wah... inget waktu ada gempa dulu,
    sungguh mendebarkan rasanya...

    ReplyDelete
  32. efek 4 dimensi itu loh bikin ngakak hahaha :D
    belom pernah ngerasain yang begituan :3

    ReplyDelete

silahkan berkomentar, tidak dipungut biaya..! apabila ada kata yang salah dalam hal deskripsi apa pun tentang isi dari postingan zonesa.blogspot.com, mohon kritik dan sarannya agar lebih baik. terimakasih dan salam hangat. Sehangat pelukan pasangan Anda.